WAKTU MUSTAJAB DO’A

aa

Salah satu yang dapat membuat do’a kita lekas terkabul adalah melaksanakannya pada waktu-waktu mustajab atau waktu istimewa yang Allah Swt janjikan akan terkabulnya do’a. Berdo’a pada waktu-waktu ijabah adalah sunnah karena telah diperintahkan dan dicontohkan oleh Rasulullah Saw. Waktu-waktu tersebut sebagai berikut:

1.    Hari Jumat

Dalam sepekan Allah Swt memberikan kita hari istimewa untuk memperbanyak do’a yaitu hari Jumat. Jum’at disebut juga sayidul ayyam, ibu dari hari-hari. Keistimewaan hari Jum’at ini terdapat dalam hadits Rasulullah Saw,

Abu Qasim Ra bercerita, Rasulullah Saw bersabda,  “Sesungguhnya pada hari Jum’at itu terdapat satu waktu yang tidaklah seorang hamba muslim berdiri berdoa memohon kebaikan kepada Allah bertepatan pada saat itu, melainkan Dia akan mengabulkannya.” Lalu beliau mengisyaratkan dengan tangannya, yang kami pahami, untuk menunjukkan masanya yang tidak lama (sangat singkat),” (HR. Bukhari dan Muslim).

Alangkah istimewanya waktu pengabulan do’a ini sehingga Rasulullah Saw mengisyaratkan bahwa masanya tidak lama. Isyarat ini memotivasi kita untuk tidak berhenti berdo’a dan berharap pada hari Jum’at. Orang yang motivasinya besar pada do’anya, ia akan memanfaatkan hari Jum’at untuk memperbanyak do’a. Setiap pekan kita bertemu dengan hari Jum’at.

2.    Ketika Turun Hujan

Indonesia adalah negara yang memiliki dua musim yaitu,musim panas dan hujan. Dua musim ini adalah keberuntungan bagi kita. Dalam 6 bulan kita akan terus mendapatkan musim hujan yang telah dijanjikan oleh Rasulullah Saw sebagai waktu dikabulkannya do’a. Rasulullah Saw bersabda,

Sahl bin a’ad Ra berkata bahwa Rasulullah Saw bersabda, “Dua do’a yang tidak pernah ditolak do’a, yaitu ketika waktu adzan dan doa ketika waktu hujan,” (HR. Hakim dan Adz-Dzahabi).

Banyak orang-orang yang justru mengeluh karena basah, jemuran belum kering, becek, dan berbagai hal lainnya ketika hujan turun. Keutamaan berdo’a pada saat hujan ini tentu membuat kita bersemangat dan berhusnudzhan bahwa setiap hujan turun, ada kebaikan di dalamnya. Imam Nawawi berkata bahwa doa pada waktu hujan tidak ditolak kerana pada saat itu sedang turun rahmat.

3.    Setelah Shalat Fardhu

Tidak sedikit di antara kita yang kesibukan dalam hidupnya menyita waktunya. Bahkan waktu shalatpun sudah sangat sedikit diluangkan. Akibatnya setelah shalat jarang sekali ada waktu luang untuk berdo’a. Tidak jarang di antara kita yang dibisiki oleh rekan “Cepetan ya shalatnya!” Padahal shalat itu ibadah yang cepat, tapi banyak yang tidak sabar dan ingin mempercepat shalat. Rasulullah Saw bersabda,

Abi Umamah Ra bercerita, “Telah ditanyai Rasulullah Saw, “Kapankah do’a didengar (dimustajabkan) oleh Allah?” Rasul menjawab, “Do’a yang dilakukan di tengah malam dan setelah selesai melaksanakan sholat fardhu lima waktu,” (HR. Imam Turmidzi).

Allah Swt memberikan kita kesempatan berdo’a setiap hari minimal lima kali dalam waktu yang utama yaitu setelah shalat fardu lima waktu. Pada saat itulah kita selayaknya menyediakan waktu untuk menyampaikan segala keinginan atau cita-cita kita kepada Allah Swt.

4.    Antara Adzan dan Iqamah

Waktu mustajab do’a lainnya adalah pada saat antara adzan dan iqamah. Kesempatan kita berdo’a pada waktu mustajab ini memang sangat sempit. Oleh sebab itu, berbahagialah orang-orang yang sudah siap shalat sejak adzan berkumandang. Mereka mendapatkan kesempatan yang luang untuk berdo’a sebelum iqamah dikumandangkan. Rasulullah Saw bersabda,

Dari Anas bin Malik Ra, Rasulullah Saw bersabda, “Sesungguhnya do’a yang tidak tertolak adalah do’a antara adzan dan iqomah, maka berdo’alah (kala itu).” (HR. Ahmad).

5.    Sepertiga Malam

Kesempatan kita memanjatkan do’a yang dijanjikan ijabah oleh Allah Swt adalah pada sepertiga malam. Waktu ini setara dengan pukul 2.30 Wib. Kesempatan untuk berdo’a pada sepertiga malam hanya bisa diraih oleh orang-orang yang rajin melaksanakan tahajjud. Rasulullah Saw bersabda,

Dari Abu Hurairah, Rasulullah Saw bersabda, “Rabb kita tabaroka wa ta’ala turun setiap malam ke langit dunia hingga tersisa sepertiga malam terakhir, lalu Dia berkata: ‘Siapa yang berdoa pada-Ku, aku akan memperkenankan doanya. Siapa yang meminta pada-Ku, pasti akan Kuberi. Dan siapa yang meminta ampun pada-Ku, pasti akan Kuampuni’,” (HR. Bukhari).

Pada malam itu setiap keinginan akan dikabulkan oleh Allah Swt dan setiap orang yang memohon ampun akan diampuni.

6.    Saat Dalam Perjalanan

Setiap orang pasti sering bepergian ke luar kota, atau ke luar negeri. Pada waktu-waktu inilah do’anya ijabah. Rasulullah Saw bersabda,

Dari Abu Hurairah Ra, Nabi Saw bersabda, “Tiga doa yang mustajab yang tidak diragukan lagi yaitu doa orang tua, doa orang yang bepergian (safar) dan doa orang yang dizholimi.” (HR. Abu Daud).

Berbahagialah para karyawan yang selalu diberi kesempatan bekerja ke berbagai kota, do’anya mustajab.

7.    Saat Khatam Al Quran

Al Quran adalah firman Allah Swt yang diturunkan untuk manusia. Dengan membacanya berarti kita sedang berdzikir. Allah Swt berfirman,

Sesungguhnya orang-orang yang selalu membaca kitab Allah dan mendirikan shalat dan menafkahkan sebahagian dari rezki yang Kami anugerahkan kepada mereka dengan diam-diam dan terang-terangan, mereka itu mengharapkan perniagaan yang tidak akan merugi, agar Allah menyempurnakan kepada mereka pahala mereka dan menambah kepada mereka dari karunia-Nya. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Mensyukuri. (QS. Fathir[35]:29-30).

Pada akhir Al Quran terdapat do’a khatam Al Quran. Do’a ini merangkum kebaikan-kebaikan yang diinginkan manusia dalam hidupnya baik di dunia maupun di akhirat. Selain dibaca ketika mengkhatamkan Al Quran, do’a ini bisa dibaca pada kesempatan lain.

8.    Ketika Sujud dalam Shalat

Setiap hari kita melaksanakan shalat wajib sebanyak 17 rakaat. Pada setiap rakaat kita melasanakan sujud sebanyak dua kali. Berarti dalam sehari kita minimal melaksanakan sujud sebanyak 34 kali. Dalam setiap sujud ini Rasulullah Saw mencontohkan untuk berdo’a pada saat sujud. Dalam sebuah hadits disebutkan,

Dari Amr bin Ibnu Abasah mendengar Rasulullah Saw bersabda,“Tempat yang paling mendekatkan seorang hamba dengan Tuhannya adalah saat ia dalam sujudnya dan jika ia bangun melaksanakan shalat pada sepertiga malam yang akhir. Karena itu, jika kamu mampu menjadi orang yang berdzikir kepada Allah pada saat itu maka jadilah.” (HR. At-Tirmidzi, Ahmad, Al-Hakim, Adz-Dzahabi, dan Al-Albani).

Sujud dalam shalat adalah waktu terdekat antara hamba dan Allah Swt sebagai pencipta. Dalam sujud, kita dilarang membaca bacaan selain bacaan shalat. Oleh sebab itu, pembacaan do’a cukup dilakukan dalam hati saja, tidak perlu dibacakan dengan nyaring.

9.    Ketika Berpuasa

Waktu ijabah do’a ketika puasa ada pada momen berbuka puasa. Saat adzhan maghrib berkumandang sangat disarankan untuk berdo’a. Rasulullah Saw bersabda,

Abdullah bin Amr Ra meriwayatkan bahwa Nabi SAW bersabda, “Sesungguhnya orang yang berpuasa ketika berdo’a dalam berbuka, do’anya tidak tertolak,”  (Ibnu Majah Ra).

Banyak di antara kita yang berpuasa tapi selalu tergesa-gesa kala berbuka puasa karena lapar yang menyerang. Padahal kita berbuka tidak lebih dari sepiring nasi dan beberapa gelas air. Tubuh kitapun tidak akan terlalu banyak menampung makanan. Waktu untuk makan pun sebetulnya sangat panjang. Daripada sibuk memenuhi perut dengan makanan, lebih baik kita menyempatkan diri untuk memanjatkan do’a kepada Allah Swt. Berbahagialah orang-orang yang sering melaksanakan shaum sunnah karena mereka mendapat kesempatan lebih banyak untuk menikmati waktu mustajab do’a.

10. Saat Lailatul Qadr

Lailatul Qadr adalah waktu diturunkannya Al Quran pertama kali. Allah Swt berfirman dalam Al Quran

Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (Al Quran) pada malam kemuliaan dan tahukah kamu Apakah malam kemuliaan itu? malam kemuliaan itu lebih baik dari seribu bulan. pada malam itu turun malaikat-malaikat dan Malaikat Jibril dengan izin Tuhannya untuk mengatur segala urusan. malam itu (penuh) Kesejahteraan sampai terbit fajar.” (QS. Al Qadr[97]:1-5).

Pada malam ini Allah Swt menurunkan malaikat jibril dan malaikat-malaikat lain untuk menyelesaikan urusan manusia. Salah satu urusan itu adalah do’a-do’a kita. Lailatul qadr hanya terjadi sekali dalam bulan Ramadhan. Kemuliaan malam ini hanya akan didapatkan oleh orang-orang yang sungguh-sungguh mendekatkan diri kepada Allah Swt. Pada malam ini dianjurkan memperbanyak ibadah termasuk memperbanyak do’a.  Rasulullah Swt bersabda,

Aisyah Ra bercerita, “Aku bertanya kepada Rasulullah: Wahai Rasulullah, apa yang sebaiknya aku ucapkan jika aku menemukan malam Lailatul Qadar? Beliau bersabda: Berdoalah: Allahumma innaka ‘afuwwun tuhibbul ‘afwa fa’fu ‘anni  (Ya Allah, sesungguhnya engkau Maha Pengampun dan menyukai sifat pemaaf, maka ampunilah aku)” (HR. Tirmidzi).

Lailatul qadr jatuh pada malam-malam ganjil pada bulan Ramadhan. Di Indonesia, tanggal 17 Ramadhan dipercayai sebagai waktu turunnya Al Quran. Penentuan tanggal ini adalah keputusan kementrian Agama. Apalagi Rasulullah Saw menyebutkan bahwa lailatul qadr terjadi pada 10 malam terakhir pada bulan Ramadhan. Tentu tanggal 17 belum memasuki 10 malam terakhir. Oleh sebab itu, keyakinan bahwa Al Quran diturunkan pada 17 Ramadhan bukan berdasarkan nash yang kuat.

Lailatul Qadr terjadi pada malam-malam ganjil pada 10 malam terakhir Ramadhan. Seperti halnya sebuah sebuah kereta api yang melintas, ia hanya akan berhenti di stasiun yang sudah disiapkan. Kereta api tidak dapat berhenti di sembarang stasiun. Bergitupun laiatul qadr, dia akan diterima oleh orang yang siap secara ruhiyah untuk menerimanya. Orang yang mempersiapkan diri sejak awal Ramadhan tentu lebih siap menerima lailatul qadr ketimbang orang yang sibuk pada malam-malam ganjil.

*dikutip dari buku “Berdoalah Niscaya Kukabulkan” karya KH. Abdullah Gymnastiar

Leave a comment

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Wanderer Soliloquy

This blog is an embryo of what may be a soliloquy, a nonfiction, or something in between. With a bowl of my private insights on spirituality, a pinch of science, a jar of environmental issues, some literature spices, and sacks of simple events from my daily life, this is a naked kitchen where everyone is invited to watch how I juggle with all of the ingredients. When it’s done, you’re welcome to have a free taste of whatever it is on the serving table. Perhaps, together, we can give it a name.

Cerpen Koran Minggu

Kompas-Republika-Jawa Pos-Suara Merdeka-Koran Tempo-Media Indonesia

From This Moment

\"Das Gestern ist nur die Erinnerung des Heute und das Morgen ist dessen Traum\"

ILMIBSI

Ikatan Lembaga Mahasiswa Ilmu Budaya dan Sastra se-Indonesia

(Masih) Manusia Itu Unik, Saya Salah Satunya

pemikirulung yang pesen lapak di wordpress

what has happened?

premature ventricular contractions

Luckty Si Pustakawin

We live the life of an unfinished novel, still waiting to be written. –Absolute Stephanie-

windamaki's blog

Was gibts Neues?

Oracle, Web, Script, SQLserver, Tips & Trick

oracle, programming, kulik, sqlserver, web, javascript

%d bloggers like this: