Penghuni Kursi Bisu 3

Dear Perempuan,

Surat terakhir ini aku tulis di Sabtu malam yang paling ajaib, hadiah berupa kekosongan yang tidak akan meninggalkan sedikitpun beban dalam tidurku malam ini. Bersama sisa rintik hujan yang tersesat di jendela kamarku. Kata orang, seharusnya ini musim kemarau. Namun, ada saja hujan yang taksabar menahan rindu, menembus waktu ke daun-daun sunyi di belakang rumahku.

 

Apa kabar perempuan? Rindukah kau pada tulisanku yang sudah seperti obat penawar racun mematikan, datangnya amat lama karena harus dicari ke ujung dunia. Ngomong-ngomong, berapa cangkir kopi yang sudah kau habiskan untuk sebuah ketenangan? Apakah kau sudah benar-benar terbangun dari angan-angan panjangmu? Apakah keterlepasan ini membuatmu beku, seperti jasad yang frustasi akibat gagal menolak perpisahan dengan jiwanya? Apakah ia seperti manis yang dipaksa mengucapkan selamat tinggal pada madu?

 

Keterpisahan dengan dia yang selama ini membelenggumu akhirnya berlalu juga bukan. Hari itu benar-benar datang. Waktu yang kau cemaskan akhirnya menjadi kenangan. Bila dibayangkan, sakitnya seperti meregang nyawa. Tidak ada bagian dari keterlepasan, apalagi dengan orang yang ditafsirkan sebagai belahan jiwa. Dia meninggalkanmu bersama kesetiaan penantian. Sudah seperti apa kebergantunganmu kepadanya dulu? Apakah seperti matahari yang selalu setia membagi bahagia pada bumi? Apakah seperti bulan yang bersedia lembur demi menemanimu tidur? Apakah seperti udara yang kau hirup tanpa meminta balas jasa? Apakah seperti jantung yang dengan senyap berdegup dalam tubuhmu tanpa kenal waktu?

 

Biasa sajalah, ia hanya bagian kuat dari dirimu yang sedang dengan sengaja kau lemahkan. Ia hanya satu ruang hangat yang sengaja kau kosongkan demi sebuah kelengkapan. Ia hanya waktu-waktu senggang dari semua kesibukanmu yang kau izinkan diselinapi angan-angan. Ia hanya secari kisah yang kau paksapasangkan dalam lembaran-lembaran hidupmu yang sudah sempurna. Kini sudah saatnya ia terlepas.

 

Mata yang sulit terpejam di akhir malam, ketakutan yang datang saat terjaga pagi hari, rasa yang tiba-tiba linglung mencari persembunyiannya, biarkan saja. Rindu yang merengek setengah mati, sesal yang tak mau beranjak pergi, kehampaan yang membuntuti, abaikan saja. Mereka hanya sedang menghibur diri setelah menyadari bahwa kau benar-benar akan bergegas pergi ke masa depan. Mereka hanya butuh waktu untuk menerima kenyataan tentang takdir yang selalu berakhir di kotak kenangan.

 

Kini tiba waktumu membuka lembaran baru. Kebergantungan terhadap dia yang amat lemah itu ternyata membuat-Nya cemburu. Padahal takpernah sedikitpun dia menjadi musabab ketenanganmu. Kata-Nya, ketenangan hanya ada pada keyakinan dan ketaatan. Renungkanlah![]

Sahabat lamamu,

Maneka

Perempuan dengan Telepon Genggam di Tangannya

alone woman

Ia mengukuhkan kesunyiannya dengan mengejar keramaian yang fana. Digantungkannya hidup kepada mahluk yang sesungguhnya lemah takberdaya. Hari-harinya adalah pencarian tentang rasa memiliki. Takdisadari bahwa sejatinya ia sedang merapal rasa kehilangan. Ia mencari orang lain dan melepas dirinya sendiri.

Setiap melihatnya, hatiku berguman, “Kau sudah kehilangan dirimu sendiri. Entah kapan, aku taktahu. Keinginanmu untuk memiliki dirinya sama dengan kepercayaanmu pada kehilangan yang sebentar lagi tiba. Kau tagih ia terus-menerus, kau kukuhkan keraguanmu, dan ternyata kau sedang menyulam kehilangan yang sebenarnya. Berhentilah sebelum kau benar-benar kehilangan dirimu. Berhentilah sebelum kesunyian benar-benar menyekapmu.”

Maneka

foto dari sini

Main (Lagi) Ke Pasar Seni ITB

: Yang terlambat

Kemarin, 23 November 2014 aku balik lagi ke Pasar Seni ITB. Setelah empat tahun berlalu, walaupun datang dengan status lama, paling tidak, kemarin aku datang dengan suasana hati dan isi kepala yang jauh lebih baik. Penting banget aku bahas status hahaha! Sebenernya cuma karena ada temen yang gak mau main bareng ke sana pakek alesan setatus ini.

Empat tahun lalu, ketika heng ot di sana ada temen yang bilang, “Gak akan ada yang ngira kamu udah kerja.” Okey, tahun ini dapat dipastikan nggak akan ada yang ngira perempuan pecicikan ini adalah dosen -walopun ngajar Minggu doang-. Karena aku ngajar setiap Minggu jam 11.20 Wib, acara heng ot kali ini nggak terlalu lama. Apalagi aku dateng bareng adik yang have no idea mau ngapain setiap main bareng aku. Kerjanya cuma nguntit dan bantuin moto.

Kamera yang resolusinya lumayan bagus ketinggalan di kosan adik, akhirnya moto cuma pakek kamera HP. Ini dia beberapa foto gak penting yang bisa jadi bukti kalau kemarin aku udah main ke Pasar Seni ITB.

aku aku

aku yang blur 😀

mata mata

mata mata

main stage

main stage

Melihat icon Pasar Seni ITB tahun  ini, nampaknya mata satu yang diistilahkan sebagai mata ketiga sedang menjadi tanda estetika kebaruan di dunia seni. Dari sisi kombinasi warna, aku suka banget. Buat yang alergi sama aliran Kaballah pasti selama di sana otaknya muter, memecahkan tanda-tanda di sekelilingnya.

pagoda cinta

pagoda cinta

Beneran lho, foto yang atas bukan aku yang namain. Itu beneran tertulis di samping menara yang di atasnya ada beberapa orang lagi nongkrong. Pokoknya, seperti biasa, ritual seni empat tahunan ini bener-bener dikuncungi ribuan orang, desek-desekan, dan nggak nyaman banget buat motret.

Sampe jam 10 teng, saatnya pulang menuju kampus. Alhamdulillah, nyampe depan Gedung Sate hujan turung deres banget. Beruntungnya, aku dan adik udah pakek mantel. Selama perjalanan senyum-senyum sendiri ngerasain hujan sederas itu. Seperti biasa, rasanya menyenangkan diguyur pengabulan doa.[]

De Javu: Error

foto error

Hari ini aku nggak sengaja ngubek file lama gegara nyari bahan foto buat dipajang di buku. Sampailah aku pada file berjudul error. Pas dibaca, aku ngakak-ngakak sendiri. File ini bikin keingetan kebiasaan transfer hal-hal lucu yang ada di kantor. Ini adalah salah satu percakapan gokil dua temenku di kantor dalam bahasa Sunda. Yang bikin makin ngakak, semacam de javu, tanggal aku ngakak hari ini sama persis sama tanggal aku ngakak dua tahun lalu. Penting banget juga aku ngesave dan ngeshare tulisan ini di blog hahaha! Buat yang bisa bahasa Sunda, mari ngakak bersama membaca pembicaraan error ini:

N: Salam
N: A, minta nomor teh R dong
N: darurat
N: SOS
N: enggal
A: ay naon ieu teh meni rareuwas
N: muhun ieu aya nu bade lahiran
N: teh R bidan sanes?
A: aeh sanes
N: hahah
N: enggal
N: peryogi ieu
A: 082xxxxx
A: mangga bilih bade operasi plastik ka anjeuna
N: siip..hatur nuhunnya..
N: ieu si eceu bade sedot lemak saurna teh
A: oh
A: pami aborsi teu nampi anjeuna mah
N: upami gali sumur, nampi teu?
A: kaleresan nuju kana tani ayeuna mah
A: duka tah pami enjing mah
N: oh kitu, nya entos atuh diantosan weh enjing..
N: manawai tiasa sakenatenan gurah
A: mangga… bilih bade torompet taun baru anjeuna nampi oge
N: Alhamdulillah, meni kaleresan pisan, abdi oge milarian torompet ageung
N: sareng petasan
A: sakanteunan we atuh rias anjing
A: da anjeuna mah lami dinu kitu
N: aduh tong nyarios keun anjing aah..meni soak asa saredih kieu, nembe kamari anjing tatanggi abdi ka geleng ku beca dugi ka pejet
A: naha di abi mah tibalik becana nu pejet
A: nabrak anjing teh
N: hebatnya anjingna, pasti saageung truk
A: alit ai anjing na mah mung manehna numpak dinu truk
N: waduh..meni hebat eta anjing tiasa numpak truk
A: ah nya kitu tea yna mah anjing teh garumasep
N: muhunnya, meni asa model pisan..
N: padahal mah da kasepan ucing
N: sareng embee
N: duh nu paling soleh diantara sadayana mah da iwal ti embe
A: kamari ge mall jeung bioskop teh pinuh w ku anjing
N: naha bet kitu?
A: pas ditaros oge… nanonan gaya jeung hayang lalajo di bioskop sagala
A: jawabna teh: biar sesuatu
A: aduh
A: anjing sakuat kitu
N: hebat, meni hoyong sapertos syahrini kitu nya
N: janten ilpil da abdi mah ka anjing teh
N: teu sapertos si embe, meni amis budi, seri wae, tur jenggotan
A: nya ayna mah atuh pedah tren syahrini, anjing teh teu dibaluligir… marake bajuna teh galombrang
A: pas ditaros teh
A: jawabna teh: biar sesuatu
A: berat
N: hebaaat
A: kamari wae ngayakeun do;a bareung
A: pdah babturanna embe rek diparencit
N: aduh meni saroleh pisaan..
A: atuh ngagukguk
A: pada careurik
N: kabayang nya, pasti upami ditaros teh, ngawalerna sesuatu banget
A: jaba maranena ma layeut
A: sok maen catur
A: kada ronda bareung
A: kadang
N: eleuh meni layeut pisan, dugi ka kituna, pantes atuh nya
N: sok main congklak bareng teu?
A: paling monopoli
N: oh..da si embe teh meni jago maen congklakna teh, manawi teh sareng si anjing
A: ah anjing mah kaulinana teh PS wae
N: meni modern pisannya
A: ih… teu nyangki abi ge… umur 3 taun teh tos tiasa pesbukan
N: meni gaya..
N: aya internet kitu di kampung na?
A: ih twitter ge gaduh
N: aduh meni isin
A: ditaros ge naha sok internatan wae?
A: jawabna teh:
A: qt kharus bs memanfaatkan teknologi
A: membuka wawasan kita
A: apalagi di era globalisasi ini
N: aduh meni gaya..

 

Jika kamu membaca percakapan ini sampai selesai, dapat dipastikan waktumu beberapa menit lalu sia-sia! hahaha!

Cinta Sendiri

짝사랑

Ini judul mirip sekali dengan sebuah lagu milik Kahitna. Sempat ada masa aku suka memutar lagu itu bolak-balik. Hari ini rasanya teramat lucu mengingatnya. Ah, paling tidak, aku pernah mengalaminya. Rasanya memang belum lengkap sebuah blog bertajuk waitingroom tanpa tulisan cinta sendiri ini. Harus ada dan pernah satu tulisan yang mewakili penantian panjang tanpa ujung! Inilah satu-satunya tulisan itu.

Cinta sendiri  memang jarang disebut-sebut di negara ini. Ia hanya ada di judul lagu. Orang Indonesia lebih akrab menyebutnya cinta bertepuk sebelah tangan. Ya, sebuah gerakan yang sebenarnya hanya goyangan tangan. Bukan tepukan kalau dilakukan hanya oleh sebelah tangan. Tidak pernah akan ada suara tepukan jika yang melakukan bukan kedua tangan. Barangkali, dengan cara inilah ketidakmungkinan disampaikan.

Dalam bahasa Inggris, cinta sendiri sering dibahasakan dengan “Unrequited love” atau cinta yang takberbalas. Ini jelas sama dengan kasih taksampai versi Indonesia. Keduanya memang jelas-jelas menyiratkan pesan bahwa cinta itu takmungkin lagi bertemu di sebuah persimpangan. Bahasa baru soal cinta sendiri ini aku temukan juga di Korea, negara yang menurutku paling dramatis soal cinta. Ia lebih drama dari telenovela zaman dulu. Mungkin karena kedekatan warna rambut atau bagaimana, aku gak ngerti juga. Yang pasti ceritanya lebih bisa diterima ketimbang telenovela. Di Korea, cinta sendiri dibahasakan dengan kata  짝사랑  “caksarang” atau cinta sepihak.  Ada beberapa drama yang menceritakan jenis cinta ini, walaupun akhirnya cinta sang perempuan/ laki-laki berbalas juga. Tetapi mereka amat sangat terbebas dengan cinta sepihak ini.

Dalam cinta sepihak, seseorang bisa melihat dan memerhatikan orang yang dicintai dari jauh dengan perasaan bahagia, walaupun orang yang dicintai telah berpasangan atau menikah. Bila yang dicintai berbahagia, ia dapat berbahagia tanpa harus meminta izin pada siapapun. Sebaliknya, bila yang dicintai bersedih, si empunya cinta boleh ikut bersedih tanpa harus menceritakannya pada siapapun. Cinta sepihak membebaskan seseorang berkorban semaunya untuk yang dicintainya. Tentu dalam keheningan tanpa harus diketahui oleh siapapun, termasuk orang yang dicintai. Cinta sepihak takmengenal batas waktu. Dia bisa terus ada sampai kapanpun walaupun yang mencintai secara formal sudah memiliki kekasih atau bahkan menikah. Ini gila memang. Tetapi begitulah salah satu kenyataan cinta sepihak. Cinta sepihak berakhir bukan karena status hubungan. Ia tamat ketika si empunya cinta memutuskan  untuk mengakhirinya.

Sederhana bukan? Tidak ada paksaan untuk sebuah balasan. Tidak ada kengerian tentang kesedihan karena yang dicinta sedang bersama orang lain. Ini bukan tentang dua orang, ini hanya tentang satu orang dengan cintanya. Di sebagian negara, ini mungkin masuk pada kategori penyakit jiwa hahaha! Di sebagian lagi mungkin dianggap sebuah dosa. “Iya lah! Mencintai seseorang yang sudah berpasangan resmi apa namanya kalau bukan dosa?!” kata sebagiannya. Semua akan biasa-biasa saja jika yang cinta sendiri ini takmenutup hati untuk cinta lain. Dia hanya sedang bersenang-senang dengan cintanya tanpa menutup peluang untuk yang mencintainya. Lagi-lagi, ini gila memang. Sebagia menyebutnya obsesi. Hmm.. Obsesikah ia jika tanpa rasa ingin memiliki? Dari terminologi-terminologi ini aku hanya tahu dalam cinta sendiri yang ada cuma bahagia.

“Kasihan!” mungkin itu yang tercetus dalam pikiran orang-orang yang mengamati. Apakah yang dicintai takpunya hati, sampai-sampai taksadar ada sosok yang mencintai begitu rupa?  Ya, mungkin aku termasuk yang berujar  demikian. Tetapi, ketika sampai pada pernyataan itu, aku jadi ingat Yang Selalu Cinta Sendiri tanpa berharap balasan. Dialah Allah SWT yang menciptakan cerita terbaik tentang kita, memberi pelajaran terbaik tentang jalan hidup yang kita pilih, memberi kebaikan-kebaikan demi kebahagiaan kita tanpa mengharap balasan. Kepada-Nya setiap kita pun jelas-jelas harus belajar membuka hati. Dari sini kita jadi tahu bahwa memberi tanpa mengharap balasan pun bisa terjadi, dan membuka hati untuk membalas cinta pun perlu perjuangan. Jika kamu kasihan pada yang cinta sendirian, paling tidak, belajarlah untuk membalas cinta Allah SWT padamu. Jangan biarkan Ia mencinta sendirian.[]

*tulisan ini takbernas. Maaf jika ada yang taksepakat 🙂

gambar dari sini

Untuk Bintang

image

Dear Bintang,

Bintang, apa kabarmu hari ini? Semoga pekerjaan malam hari takmembuatmu kelelahan. Orang bilang, kamu selalu lembur. Buatku bukan, pekerjaanmu memang malam hari kan?! Mereka saja yang tak tahu tentang itu. Matahari mengambil giliran siang hari, dan kau malam.

Bintang, ini kali pertama langit berbicara jujur padamu. Bukankah kita sudah akrab dengan waktu? Bahkan 1000 tahun cayaha itu, bukan sesuatu yang lama buatmu. Di angkasa satuan waktu amat tebal dan runcing. Dengan cepat banyak waktu yang dapat ditempuh. Tak akan terasa lama, sungguh!

Hahaha! Bintaaaang! Bukankah kau yang mengajariku tentang “diam berarti mati?” Lalu mengapa kau terus mengintai gugusan itu? Ia sudah jauh di masa lalu. Apa kamu memang akan berhenti di situ? Atau memang kamu memilih jalan mundur? Terserah. Jalan mundur itu kadang membuat doamu taksampai padaku. Iya, aku langit. Di sini ada pintu tempat Tuhan menentukan nasib doamu. Eh, aku sok tahu.

Bintang, apa rasanya cinta? Apakah semanis coklat susu yang ditambahi blackfores? atau sehangat minuman yang ditambahi mint? Haha! Rasa balsem, katamu. Ah, semoga ia tidak sepedas ramen tom yam level 3. Hey! Kau itu bintang paling terang. Tak usah lah menghabiskan energi dengan berusaha masuk dalam gugusan lain. Mencari peluang paling luas dan paling bebas untuk bersinar lebih menyenangkan. Percayalah.[]

Temanmu,

Langit

Pasif

Jadi penulis pasif itu nggak enak banget! Nampaknya ruang tunggu ini udah banyak sarang laba-labanya, atau bahkan ada gelandangan yang mulai pindah rumah di sini. Tuhan, beri aku hidayah-Mu untuk menulis lagi… #curhat

Happy Waiting on Learning

Image

Hmm, buat aku, kamu (yang gakbisa disebut namanya) itu abstraknya tingkat tinggi. Referensiku tentang kamu cuma satu, diriku sendiri. Pantaslah kamu belum dateng, aku masih gini-gini aja di sini. Pantes kamu belum dateng, aku masih belum bener-bener pantas dijemput. Yaudah, kalau kamu masih mau memperbaiki diri jadi lebih shalih, silakan. Aku mau ngerjain tesis sampe beres and wisuda. Dateng beberapa hari setelah wisuda juga gak apa-apa, tapi bukan berarti aku ngelarang kamu dateng lebih cepat ya. Keep Fight!

*efek muter-muter di IBF Bandung, beli kado buat temen yang mau nikah besok :p

Silaturahiim

taqy belajar makan

Hari pertama Taqiyya belajar makan.. Melihat Anty merawat Taqiyya, jadi kepikiran, aku masih harus banyak baca buku parenting >,<

with taqy

Yang ini setelah taqiyya selesai makan,,, udah gak belepotan lagi :)

taqy

Hey hey! Gemes kan?! :p

ber3

Foto hasil selftimer.. begitulah kalau aku main ke manapun *belum bisa mengubahnya* Kalo ketemuan pasti cuma berdua, walhasil harus berfoto pakek selftimer :D

khansa

Sebelum bubu, Khansa dipotret dulu sama Ammah Linda.. *imut yah :D

with khansa

Kata umminya, di foto ini Khansa kelihatan chuby~

Ada tiga orang yang ingin aku temui di Depok akhir-akhir ini: Taqiyya, Khansa, dan Rosyida Azis Rizki. Soalnya kalo sama Anty udah pernah ketemu di Bandung waktu Taqiyya masih ada di peyuut bundanya.. Alhamdulillah, akhirnya bisa ketemu kemarin. Walaupun cuma sebentar, tetap menyenangkan.

Waktu sampe di rumah Miranty Januaresty sempet ngelihat Taqiyya yang lagi belajar makan. Hmm.. cara belajar yang unik, dapet ilmu dari Anty, dan ngerasa masih perlu banyaaak baca buku buat persiapan punya anak. *nikah aja belum*

Nyampe di rumah ii, katanya Khansa lagi unyu, kalo istilahku ~> lagi “shalihah”
Shalihahnya masih dalam batas kewajaraaan bangeeet. Buktinya msi imuut bgt waktu difoto kaaan ^_^

With Friend From Bali

Pekan lalu, Selasa, 5 Februari Mey, temen SDku waktu di Bali nge-wall di facebook. Heuheu.. sebetulnya dia ngewall udah dari sehari sebelumnya. Dia bilang

“Neng, aku di Banduuuung!’

Akhirnya percakapan kami berlanjut di komen-komen facebook dan sampai pada kesepakatan ~> Jalan-jalan dan nemenin Mey belanjaaaaaa!

Apa lagi yang bisa dilakukan di Bandung selain belanja? Tempat-tempat wisata yang menggiurkan di Bandung jauh dari pusat kota dan takbisa dijangkau dengan angkot. Kawah Putih, Tangkuban Perahu, dan beberapa tempat wisata di Bandung nggak bisa terjangkau angkot, rata-rata jauh dari pusat kota. Hal yang paling mungkin dilakukan di pusat kota ya belanja. Setelah beberapa jam ditunggu sama teman-teman dari Bali *ngerasa berdosa juga aku* akhirnya ketemu juga sama mereka. Saat pertama ketemu, ternyata Mey nggak sendirian, belakangan aku tahu kalau Mey ngajak Ayu and Dwi. Setelah bertemu beberapa menit, kita langsung capcus ke Rumah Mode, Ciwalk, dan Cibaduyut.

1

makan-makan with Ayu, Mey, dan Dwi

2

dipotret sama Mey

4

Mey dan Dwi ngabisin kwetiaw berudang.. Ternyata Mey alergi udang :D

5

belanja pernak-pernik di ciwalk

6

ayu dan dwi

7

Dwi mamerin cincin mobil.. katanya kalo aku mau makek, dia mau beliin ahahaha!

8

the last, belanja tas dan sepatu di Cibaduyut

 

Wanderer Soliloquy

This blog is an embryo of what may be a soliloquy, a nonfiction, or something in between. With a bowl of my private insights on spirituality, a pinch of science, a jar of environmental issues, some literature spices, and sacks of simple events from my daily life, this is a naked kitchen where everyone is invited to watch how I juggle with all of the ingredients. When it’s done, you’re welcome to have a free taste of whatever it is on the serving table. Perhaps, together, we can give it a name.

Cerpen Koran Minggu

Kompas-Republika-Jawa Pos-Suara Merdeka-Koran Tempo-Media Indonesia dan Lainnya

From This Moment

\"Das Gestern ist nur die Erinnerung des Heute und das Morgen ist dessen Traum\"

ILMIBSI

Ikatan Lembaga Mahasiswa Ilmu Budaya dan Sastra se-Indonesia

(Masih) Manusia Itu Unik, Saya Salah Satunya

pemikirulung yang pesen lapak di wordpress

what has happened?

premature ventricular contractions

Luckty Si Pustakawin

We live the life of an unfinished novel, still waiting to be written. –Absolute Stephanie-

windamaki's blog

Was gibts Neues?

Oracle, Web, Script, SQLserver, Tips & Trick

oracle, programming, kulik, sqlserver, web, javascript